Instagram Jadi Media Sosial Terburuk Bagi Kesihatan Mental


Instagram, aplikasi untuk berkongsi foto, dianggap sebagai media sosial terburuk bagi kesihatan mental.

Kesimpulan dari kajian ini, seramai 1,500 remaja dan orang dewasa muda di UK terjebak dengan permasalahan ini.

Walaupun media sosial sangat disukai kerana ia boleh menjadi platform untuk memaparkan ekspresi diri, tetapi Instagram juga dikaitkan dengan tahap kecemasan, kemurungan, buli, dan FOMO (fobia yang terlepas berita di rangkaian sosial).

Daripada 5 media sosial yang disertakan dalam tinjauan ini, YouTube mencatatkan tertinggi untuk kesihatan mental dan kesejahteraan.

Aplikasi perkongsian video ini juga merupakan satu-satunya yang mendapat skor positif daripada responden.

Twitter adalah yang kedua, diikuti oleh Facebook, kemudian Snapchat, dan Instagram terakhir.

Bancian #StatusOfMinde yang diterbitkan oleh Royal Society untuk Public Health United Kingdom melibatkan 1.479 orang muda (usia 14-25) di seluruh United Kingdom.

Tinjauan ini dijalankan dari bulan Februari hingga Mei 2017.

Responden menjawab soalan mengenai perbezaan pengaruh media sosial terhadap 14 isu berkaitan kesihatan fizikal dan mental.

Tidak syak lagi terdapat beberapa manfaat rangkaian sosial.

Hampir semua media sosial mendapat nilai positif dari segi menyatakan identiti diri, pembangunan masyarakat, serta sokongan emosi.

YouTube juga memberi nilai tinggi untuk kesedaran ramai tentang pengalaman yang sihat dapat menyediakan akses kepada maklumat kesihatan yang boleh dipercayai.

Di samping itu, YouTube juga dianggap mengurangkan tahap kemurungan, kegelisahan, dan kesepian.

Sebaliknya, terdapat sisi negatif dari lima platform media sosial, terutamanya penurunan kualiti tidur, buli, imej badan, dan FOMO.

Tidak seperti YouTube, empat media sosial yang lain dikaitkan dengan peningkatan kemurungan dan kecemasan.

Kajian terdahulu, golongan muda yang menghabiskan lebih daripada dua jam sehari untuk melayari media sosial cenderung mengalami tekanan psikologi.

“Selalunya melihat kawan atau orang yang sentiasa melancong atau bersenang-senang, boleh membuat orang itu berasa jauh hati kerana orang lain menikmati kehidupan yang lebih baik.

Perasaan ini akan membuat mereka sentiasa membandingkan dan menderita,” kata hasil kajian.

Media sosial juga boleh memberikan jangkaan yang tidak realistik dan mewujudkan perasaan tidak mencukupi dan harga diri yang rendah.

Itu boleh menjelaskan mengapa skor Instagram terburuk dari segi imej badan dan kebimbangan.

Salah seorang responden menulis, “Instagram memudahkan para gadis dan wanita merasakan bahawa tubuh mereka kurang daripada ideal, begitu banyak orang menyunting gambar mereka untuk membuat mereka kelihatan sempurna”.

Semakin sering orang muda membuka media sosial, semakin mereka berasa tertekan dan cemas.

Untuk mengurangkan kesan buruk media sosial terhadap golongan muda, Royal Society meminta para pembuat media sosial membuat perubahan.

Mereka mengesyorkan bahawa terdapat pemberitahuan jika penggunaan media sosial terlalu lama.

Kira-kira 71 peratus responden menyokong idea tersebut.

Bukan itu sahaja, pencipta media sosial juga perlu membuat satu cara untuk menunjukkan gambar yang terlalu banyak dimanipulasi oleh aplikasi digital.

Sumber: Suara TV

No comments:

AddThis

| Copyright © 2013 KedahNews.com