Kisah Jutawan Kedekut Sanggup Biar Telinga Cucunya Dipotong Penculik


Banyaknya harta seseorang bukanlah menjadi jaminan bahawa dia akan menjadi seorang dermawan.

Seperti seorang jutawan yang berasal dari Itali yang bernama J Paul Getty ini.

Pada tahun 1973 apabila cucunya telah diculik, dia enggan membelinya, jadi penculik tersebut memotong telinga budak lelaki malang itu.

Getty adalah seorang jutawan minyak mentah. Penculik meminta wang tebusan sebanyak RM66 Juta, tetapi permintaan itu diabaikan oleh lelaki tersebut.

“Saya mempunyai 14 cucu lain, dan jika saya membayar satu sen sekarang, maka saya akan mempunyai 14 cucu yang diculik,” kata Getty kala itu, seperti TribunJogja.com kutip dari The Vintage News.

Selama berbulan-bulan, Getty membiarkan cucunya berada di tangan penculik. Sehingga akhirnya, penculik menghantar surat kepada Gail Harris, ibu mangsa.

Surat itu juga mengandungi permohonan dari mangsa  yang bernama John Paul Getty III.

Dia meminta agar ibunya tidak membiarkan dirinya dibunuh oleh penculik itu.

“Dear Mummy. Sejak Isnin aku jatuh ke tangan penculik. Jangan biarkan aku dibunuh,” tulis Paul.

Namun sayangnya, Gail telah bercerai dari suaminya, John Paul Jr, yang merupakan anak kandung Getty.

Akibatnya, dia tidak dapat berbuat apa-apa kerana dia tidak mempunyai wang.

Mengetahui usahanya untuk memeras jutawan kedekut itu belum berjaya, para penculik kemudian menghantar sesuatu yang mengerikan pada media Itali.

Mereka menghantar potongan daun telinga Paul dan juga surat ancaman.

Setelah berita mengenai penculikan itu diterbitkan, masyarakat Itali mula menjadi heboh.

Pada mulanya ramai yang tidak percaya dengan kes penculikan itu, kerana Paul terbiasa hidup di jalanan.

Seorang bekas agen FBI mula terlibat untuk melakukan rundingan, agar jumlah tebusannya turun menjadi tiga juta dolar.

Ibu Paul kemudian meminta bantuan ayahnya yang merupakan seorang hakim, agar dapat menebus anak lelakinya.

Bapa Gail memujuk Getty membayar wang tebusan sebanyak RM7 Juta.

Sesetengah peguam juga memberi jaminan bahawa ia boleh ditolak melalui cukai.

Sementara 1 juta lagi dipinjamkan oleh Getty, dengan faedah tahunan sebanyak 4 peratus.

Akhirnya, Paul dibebaskan pada 15 Disember tahun yang sama, dalam kekurangan zat makanan, lebam, dan kehilangan telinga.

Selama beberapa bulan dia berada di sebuah gua dan diseksa penculik.

Sembilan orang ditangkap kerana penculikan itu, tetapi hanya dua orang yang dipenjarakan, kerana yang lain tidak mempunyai keterangan.

Dua tahun kemudian, John Paul Getty III menikahi seorang jurugambar Jerman.

Pasangan itu kemudian berpindah ke California, di mana mereka mempunyai seorang anak lelaki, Balthazar, yang kemudiannya menjadi pelakon.

Apabila datuknya meninggal dunia pada tahun 1976, Paul tidak mendapat apa-apa warisan.

Ketika Paul berusia 25 tahun, ia justru mengambil dadah dan minuman yang menyebabkan dia menjadi stroke.

Itu membuatnya buta sebahagian, tidak boleh bercakap dan harus menggunakan kerusi roda kerana lumpuh.

Sepanjang sisa hidupnya, Paul dirawat oleh ibunya. Dia meninggal pada tahun 2011, ketika berusia 54 tahun.

Sumber: Suara TV

No comments:

AddThis

| Copyright © 2013 KedahNews.com