Rohingya: Suami Dipukul Teruk,Isteri Dirogol Tiga Tentera


Seorang isteri dirogol tiga anggota tentera manakala suaminya dipukul teruk ketika mereka menyerbu kampung mereka pada penghujung Ogos yang lalu.

Menurut suaminya Mehmood ,tentera itu melakukan perkara jahat terhadap isterinya.

Mereka melakukan perkara salah dengannya,” katanya mengeluh sambil dipehatikan isterinya Hassena Begum, 45, yang duduk bersebelahannya di dalam pondok di kem pelarian Balukhali di Bangladesh.

Menurut Mehmood, hampir seminggu kemudian, salah seorang anak lelakinya kembali semula ke Myanmar untuk membantunya menyeberangi sempadan ke Balukhali dimana seluruh ahli keluarganya menetap di salah satu penempatan pelarian yang sesak.

Hampir setengah juta muslim Rohingya dari Myanmar melarikan diri ke Bangladesh sejak sebulan lalu, menyertai ratusan ribu yang lain yang melarikan diri lebih awal dari kekejaman dan penganiayaan di negara majoriti Buddha.

Tentera Myanmar melancarkan operasi pembersihan setelah pemberontak Rohingya menyerang pasukan keselamatan dalam serangan 25 Ogos lalu.

Pelarian mendakwa perusuh Buddha dan tentara Myanmar membakar seluruh kampung, menembak penduduk kampung dan memperkosa wanita, lapor AP.

Ketika sembilan anaknya melarikan diri ke Bangladesh dari keganasan dan penganiayaan di Myanmar, pasangan suami isteri Muslim Rohingya membuat keputusan sukar untuk terus tinggal di sana.

Pasangan itu enggan melarikan diri kerana tidak mahu meninggalkan tanah dan kedai runcit yang diusahakan mereka di kampung.

Keengganan Sultan Mehmood, 52, berpindah juga kerana didorong dengan keadaan fizikalnya yang kudung kaki dua tahun sebelum itu, ditembak seorang tentera Myanmar.

Keputusan mereka itu menyebabkan mereka terdedah dalam serangan tentera Myanmar.

Sumber: PRU14.TV

No comments:

AddThis

| Copyright © 2013 KedahNews.com