Pemilihan Semula CEC DAP, Apa Kit Siang "Takut" Hadapi Seng Giaw?


KUALA LUMPUR - Ada kemungkinan DAP tidak akan mengadakan pemilihan semula Jawatankuasa Eksekutif Pusat (CEC) kerana khuatir pengaruh pemimpin kanan parti itu, Dr Tan Seng Giaw.

Seng Giaw  sebelum ini beberapa kali mengkritik kepimpinan Setiausaha Agung DAP Lim Guan Eng dan Guan Eng mendakwa Ahli Parlimen Kepong itu sudah tidak 'berhubung dengan parti' sejak awal tahun ini.

Untuk rekod, Seng Giaw merupakan pemimpin veteran DAP antara yang paling berpengaruh selepas Penasihat DAP Lim Kit Siang.

Ketua UMNO Bahagian Cheras, Datuk Seri Syed Ali Alhabshee tidak menolak jika pemilihan CEC diadakan semula, kemungkinan kemenangan akan memihak kepada puak Seng Giaw  yang juga merupakan Timbalan Pengerusi DAP.

“Ada cerita mendakwa wujud hubungan tegang antara Kit Siang dengan Seng Giaw, mungkin ini benar dan mungkin sebab itu juga, menjadi punca 'ketakutan' DAP untuk mematuhi arahan ROS,” kata beliau di blog Umnobahagiancheras.

Beliau berkata demikian ekoran hubungan tegang antara Seng Giaw dengan Guan Eng yang juga Ketua Menteri Pulau Pinang susulan teguran ikhlas pemimpin veterap DAP itu yang khuatir dengan kerosakan alam sekitar yang kian serius di Pulau Pinang.

Guan Eng  bagaimanapun dikatakan ‘naik angin’ dengan kenyataan Seng Giaw itu.

“DAP selama ini mempertahankan amalan diktator bagi memastikan politik dinasti keluarga Lim terus kekal bertapak. Tetapi, DAP terutama Kit Siang kemungkinan tidak akan mengadakan pemilihan semula kerana bimbang amalan diktator akan terhapus,” tambahnya.

Tegasnya, tindakan DAP yang cuba alihkan perhatian dengan menuduh UMNO dan kerajaan ada kaitan dengan arahan Pejabat Pendaftar Pertubuhan (ROS), sebagai karut dan tidak berasas.

Sambil menyifatkan DAP sebagai parti rasis paling teruk untuk mengekalkan penguasaan kuku besi dinasti politik keluarga Kit Siang, Syed Ali juga berkata DAP kini tidak mempunyai helah untuk tidak mengadakan pemilihan semula sepertimana diarahkan oleh ROS.

“Untuk berlaku adil dan membuktikan DAP mengamalkan budaya demokrasi, mereka perlu akur dengan arahan ROS,” ujarnya.

Justeru kata beliau, jika DAP berdegil dengan arahan ROS bermakna mereka bersedia untuk diketepikan daripada bertanding pada Pilihan Raya Umum (PRU) ke-14 akan datang.

“Itu bukan salah UMNO atau kerajaan, yang terbukti salah adalah DAP kerana sengaja untuk tidak mematuhi peraturan atau pun klausa sedia ada yang terkandung dalam syarat pendaftaran ROS,” ujarnya lagi.

Untuk rekod, ROS pada Jumaat mengarahkan DAP untuk mengadakan semula pemilihan Jawatankuasa Eksekutif Pusat (CEC) yang baru.

Ketua Pengarahnya, Mohammad Razin Abdullah berkata pemilihan yang baharu perlu memandangkan pelantikan yang dibuat pada 29 September 2013 tidak sah.

Bagaimanapun, arahan ROS tidak disambut baik oleh DAP yang mendakwa kemungkinan adanya ‘campur tangan'  UMNO dalam keputusan ROS.

Sumber: Agendadaily

No comments:

AddThis

| Copyright © 2013 KedahNews.com